CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Bawang merah dan putih


Rabu, 08 Mei 2019 / 11:23 WIB

Bawang merah dan putih


Sebuah operasi penting mulai digelar pemerintah kemarin, Minggu (5/5). Operasi pasar bawang putih, yang tujuannya untuk meredam gejolak harga yang belakangan terus membubung.

Awal bulan ini, harga bawang putih di Jakarta menembus Rp 75.000 per kg, bahkan di beberapa daerah mencapai Rp 100.000 per kg. BPS mencatat, sepanjang April lalu, harga bawang putih melonjak 35% dan menyumbang inflasi 0,09%.

Nah, untuk mencegah agar harga bawang putih tak kian berkobar, pemerintah menggelontorkan bawang putih impor ke pasar. Menteri Pertanian Amran Sulaiman pun menjamin harga bumbu dapur ini akan turun menjadi Rp 25.000-Rp 30.000 saja per kilonya.

Bukan hanya bawang putih, harga bawang merah juga terbang. Bila di awal Februari 2019 harganya masih Rp 28.850 per kg, maka awal bulan ini sudah melesat menjadi Rp 45.000–Rp 50.000 per kg.

Bila lonjakan harga bawang putih relatif bisa dimaklumi, lantaran sebagian pasokan memang masih mengandalkan impor, lain halnya dengan bawang merah. Produksi bawang merah kita seharusnya sudah jauh melebihi kebutuhan.

Buktinya, akhir Maret lalu Indonesia mengekspor 70.000 ton bawang merah ke 6 negara, termasuk Thailand. Padahal 2014, kita masih mengimpor 74.903 ton bawang merah. Maka, Menteri Amran dengan bangga menyatakan ekspor itu sebagai serangan balik Indonesia kepada negara yang dulu menjadi pengimpor.

Umumnya, ekspor dilakukan setelah kebutuhan dalam negeri aman: kuantitasnya cukup dan harganya stabil. Namun, setelah gegap gempita pemberitaan serangan balik ekspor itu, yang terjadi justru sebaliknya: harga bawang merah dalam negeri terus naik.

BPS mencatat, sepanjang April 2019 harga bawang merah naik 22,93% dan menjadi penyumbang inflasi terbesar dengan kontribusi 0,13% terhadap total inflasi April yang sebesar 0,44%.

Berdasar hukum pasar, harga akan melonjak lantaran terjadi kekurangan pasokan. Apakah ada permainan di pasar ataukah pasokan tersedot untuk ekspor?

Tak bisa dipungkiri, ekspor memang membanggakan. Apa lagi, negara kita sangat butuh mendongkrak ekspor demi menutup lubang besar defisit perdagangan dan neraca berjalan. Namun, jauh lebih penting adalah menjaga terpenuhinya kebutuhan pangan dalam negeri dan mencegah lonjakan inflasi.

Karena itu ekspor harus dihitung matang-matang, bukan hanya kuantitas melainkan juga timing-nya, terlebih menjelang Ramadan. Ekspor juga seharusnya disertai antisipasi permainan di pasar dengan memastikan barang terdistribusi cukup di pasar. Sehingga, mempersempit ruang spekulasi bagi mereka yang doyan mengambil kesempatan dalam kesempitan.

Kini kita berharap panen raya bawang merah yang diperkirakan berlangsung akhir bulan ini berjalan lancar. Kuantitasnya memadai dan hasil panen segera didistribusikan merata, sehingga harga tak lagi melonjak dan menjadi pemicu inflasi menjelang Lebaran. Amit-amit, jangan sampai setelah ekspor, kita harus kembali impor.♦

Mesti Sinaga


Reporter: Mesti Sinaga
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0005 || diagnostic_web = 0.1654

Close [X]
×